Gerrit Blank (14 tahun), lagi buru – buru berangkat ke sekolah. Waktu dia ngeliat bola api gede dari angkasa meluncur menuju arahnya. “awalnya gue cuman ngeliat bola api gede, tapi tau – tau tanpa sadar gue ngerasain tangan gue sakit. dan ketika meteorit itu kena ke gue, gue mental, tapi gue habis itu masih sempet lari buat berlindung”, kata Gerrit. Sekarang para ahli sedang mempelajari meteorit yang jatuh di Essen, Jerman itu. Tes secara kimia membuktikan bahwa benar batu itu berasal dari luar angkasa. Kata ketua Observatori Jerman, Walter Hohmann, “peluang kita terkena meteorit itu adalah 1 banding satu juta”, karena biasanya habis di atmosphere atau terbuang di laut. Lah, tapi nyatanya Pak?